Ternyata Bencana Alam Memiliki Pola Matematika nya Loh | Kelas Mat Ternyata Bencana Alam Memiliki Pola Matematika nya Loh | Kelas Mat

Ternyata Bencana Alam Memiliki Pola Matematika nya Loh

Pola Matematika untuk bencana alam seperti gempa bumi dan kebakaran hutan
Dari dulu kala, sebetulnya para ilmuan telah Melacak kekuatan bencana alam, seperti gempa bumi dan gunung meletus dengan menggambarkannya kedalam grafik. Ini merupakan salah satu cara yang dapat dilakukan oleh para ilmuan untuk menyimpulkan seberapa besaran magnitudo gempa tersebut akan terjadi. Dari pola-pola yang terjadi ini biasanya menunjukkan bahwa kekuatan gempa untuk dapat menghancurkan suatu wilayah sangat jarang terjadi dibandingkan dengan gempa-gempa yang berskala kecil.
skala richter
Sebagai contoh, gempa bumi yang dapat menghancurkan biasanya berada di antara skala magnitudo 6,0 - 7,9 skala richter itupun sedikit sekali terjadi khususnya dinegara kita ini. tapi kalau gempa bumi yang berskala kecil, sangat sering sekali namun Kebanyakan gempa tersebut sangat lemah, sehingga orang-orang yang berada di daerah yang dilanda bencana alam ini, biasanya bahkan tidak merasakan getaran gempa sama sekali.
Namun, meskipun gempa itu kecil tapi masih bisa terdeteksi oleh alat sensor gempa yang sifatnya sangat sensitif. Oleh karena itu, Informasi ini sangat penting untuk dianalisa, ketika pemerintah melalui BMKG setempat hendak menghitung risiko yang ditimbulkan oleh gempa tersebut.

Penelitian Corlvaro Corral dan Alvaro Gonzalez

Fenomena karst

Fenomena karst
Dua orang peneliti yakni Corlvaro Corral dan Alvaro Gonzalez, dari Center for Mathematical Research (CRM) dan UAB Depatment of Mathematics, sebelumnya telah melakukan analisis statistik yang akurat terhadap seluruh rangkaian fenomena alam yang mampu menyebabkan bencana: gempa bumi, angin topan, kebakaran hutan, dampak meteorit, hujan deras dan penurunan tanah yang disebabkan oleh fenomena karst. Fenomena karst ini merupakan fenomena di mana air tanah mengikis bebatuan.
Setelah menganalisis data dari ribuan peristiwa dari masing-masing fenomena alam itu, kemudian para peneliti dapat menggunakan satu pola matematika yang sama untuk menggambarkan fungsi-fungsi yang berkaitan dengan frekuensi gempa tersebut.
dengan begitu, dari pengalaman-pengalaman penelitian itu dapat disimpulkan bahwa semakin sering bencana alam ini terjadi, maka semakin kecil pula kekuatannya.

Distribusi Lognormal

Distribusi Lognormal
Namun demikian, kejadian-kejadian bencana alam lainnya seperti kebakaran hutan, punya pola matematika yang berbeda pula, yang kemudian dikenal sebagai distribusi lognormal, terlepas dari apakah itu kebakaran kecil atau kebakaran dahsyat yang dapat menghanguskan hingga ratusan ribu hektar tanah seperti yang pernah terjadi beberapa daerah seperti kebakaran hutan di riau 3-4 tahun lalu.

Referensi Terkait

ArRahim

"Berbagi itu bukan tentang seberapa besar dan seberapa berharganya hal yang kau beri, namun seberapa tulus dan ikhlasnya apa yang ingin kau beri".

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama